Alien Raksasa Ditemukan di Afrika

Jasad alien raksasa ditemukan di Afrika oleh sebuah tim antropolog, mereka menemukan penguburan misterius di hutan dekat kota Kigali Rwanda (Afrika Tengah). Jasad yang ditemukan berukuran rakasasa tapi mirip dengan manusia. Kepala kelompok riset percaya bahwa mereka makhluk-makhluk itu adalah pengunjung dari planet lain yang meninggal akibat bencana. Menurut para ilmuwan, mereka dikubur setidaknya 500 tahun yang lalu. Pada awalnya, peneliti berpikir bahwa mereka akan menemukan sisa-sisa permukiman kuno, tapi tidak ada tanda-tanda kehidupan manusia telah ditemukan di dekatnya.

Alien Raksasa Ditemukan di Afrika

40 pemakaman umum itu memiliki sekitar 200 mayat di dalamnya. Semua sempurna diawetkan. Para makhluk itu tinggi sekitar 7 kaki. Kepala mereka besar tidak proporsional dan mereka tidak punya mulut, hidung atau mata.

Para antropolog percaya bahwa makhluk itu adalah anggota pendaratan alien, mungkin hancur oleh beberapa virus terestrial yang mereka tidak mampu mereka lawan. Namun, tidak ada jejak pendaratan pesawat ruang angkasa atau fragmen yang ditemukan.

Ini bukan temuan yang pertama. Pada musim panas 1937 sekelompok ilmuwan Cina yang dipimpin oleh Profesor Chi Putei mengamati gua Gunung Bayan-Kara-Ula. Di dalam mereka menemukan tengkorak dengan kepala terlalu besar dan tubuh kecil. Di dekatnya ada 176 piring batu. Di tengah setiap piring ada lubang dari mana alur spiral menyebar ke perimeter dengan beberapa karakter di atasnya.

Selain itu, dinding gua ditutupi dengan gambar-gambar matahari terbit, bulan dan bintang-bintang, dengan titik-titik dicat banyak atau benda-benda kecil yang tampak perlahan-lahan mendekati gunung dan permukaan bumi.

Para ahli dalam mengartikan karakter tertulis kuno dibuat bingung atas pengungkapan rahasia spiral dari gua Bayan-Kara-Ula selama dua dekade. Akhirnya, profesor Universitas Beijing Zum Umniu itu menguraikan dalam beberapa artikel.

Diriwayatkan bahwa sekitar 12 ribu tahun lalu beberapa benda terbang jatuh di pegunungan ini. Arkeolog Cina menemukan tanda-tanda sekelompok masyarakat pernah tinggal di gua-gua pegunungan Bayan-Kara-Ula.

Sesosok mayat asing lain ditemukan oleh para ahli gua Turki. Sebuah mumi zaman es sedang beristirahat di sebuah sarkofagus yang terbuat dari bahan kristal. Tinggi makhluk humanoid laki-laki itu tidak melebihi 1 meter 20 cm, kulitnya hijau muda dan memiliki sayap transparan besar di sisi tubuhnya.

Menurut para peneliti, meskipun penampilan yang tidak biasa, makhluk tampak lebih mirip manusia, bukan binatang. Hidungnya, bibir, telinga, tangan, kaki, kuku, sangat mirip dengan manusia. Hanya matanya sangat berbeda, tiga kali lebih besar daripada manusia dan tidak berwarna, seperti mata reptil.

Tidak lama di salah satu makam Mesir kuno mumi seorang pria 2,5 meter ditemukan. Sosok ini tidak memiliki hidung atau telinga dan mulut yang sangat lebar dan tidak punya lidah.

Menurut arkeolog Gaston de Villars, usia Mumi itu sekitar 4 ribu tahun. Ia dikuburkan sebagai seorang bangsawan Mesir. Ia dimumikan dengan hati-hati dan dikelilingi oleh para pelayan makanan dan karya seni yang dirancang untuk akhirat. Anehnya, tidak semua benda di sekitar mumi itu adalah milik budaya bumi Mesir atau kebudayaan bangsa lain di Bumi. Misalnya, terdapat sebuah cakram logam bulat dipoles dengan karakter aneh atau kostum yang terbuat dari logam dengan sisa-sisa sesuatu yang menyerupai sepatu plastik dan lempengan batu yang dihiasi dengan gambar bintang, planet dan mesin aneh.

Kuil tempat mumi aneh itu ditemukan juga terlihat tidak biasa. Pemakaman terbuat dari bahan yang tidak diketahui di zaman kuno. Batu itu secara harfiah diukir dari batu sehingga dinding itu halus, seperti marmer dipoles. Proses itu sepertinya dipotong oleh laser.

Namun, teori alien bukan satu-satunya. Menurut beberapa peneliti, makhluk raksasa dan kerdil bisa jadi merupakan sisi lain dari manusia yang pernah hidup di Bumi, tapi untuk beberapa alasan telah punah.
 
 
unikbaca.com
BACAAN ORANG GANTENG DAN CANTIK - ADVERTISE