Dalam Hutan Terpencil 40 Tahun Sendirian

Dalam Hutan Terpencil 40 Tahun Sendirian

Pria ini telah tinggal dalam hutan terpencil selama 40 tahun lamanya sendirian saja. Tetapi dia sangat berjasa, selama empat dekade terakhir, billy barr yang bersikeras namanya ditulis saja dengan huruf kecil, telah tinggal sendiri di Gothic, Colorado, Amerika, sebuah kota hantu sepi sejak tahun 1920-an, sendirian menghabiskan waktu dengan mencatat segala macam data.

Dari data salju, hujan salju harian, suhu, salju mencair, penampakan hewan, dan banyak lagi. Dia tidak pernah membayangkan bahwa hasil dari hobinya selama 40 tahun itu akan membantu para ilmuwan lebih memahami pemanasan global, dan dia mendapatkan julukan "The snow Guardian".

Billy bar pertama kali datang ke Gothic pada tahun 1972 sebagai Rutgers University, mahasiswa ilmu lingkungan yang melakukan penelitian kimia air. Dia menyukai kehidupan yang tenang setelah menyelesaikan kuliah dan mendapatkan gelar, ia menjadi penduduk tetap kota hantu pegunungan itu.

Dia dibesarkan di New Jersey, tetapi tidak pernah benar-benar menyukai dikelilingi oleh begitu banyak orang, jadi dia pindah ke kota hantu terpencil itu, itu adalah kesempatannya untuk menjauh dari tekanan sosial. "Aku dibesarkan di kota. Itu terlalu berat bagi saya," katanya.

Pemilik sebuah tambang meninggalkan gubuk cukup baik untuk membiarkan billy hidup di sana, agar dia tidak mati kedinginan, itu yang menjadi rumahnya selama delapan tahun, dan juga tempat di mana ia memulai database yang mengesankan tentang salju.

Tidak ada banyak yang harus dilakukan di kota hantu di musim dingin, jadi dia hanya mulai memantau hal-hal seperti hujan salju harian, kepadatan salju, suhu, dan apa pun yang dia bisa ukur. "Saya tidak punya apa-apa lagi yang harus dilakukan. Itu rasa ingin tahu sederhana saja," kata billy.

Gubuk itu terbakar setelah itu dia pindah, tapi ia tidak membiarkan insiden itu mendorong dia pergi dari hutan terpencil itu. Dia pun menemukan tempat lain untuk tinggal dan melanjutkan penelitian amatirnya. Hal yang menakjubkan tentang karyanya adalah bahwa dia menggunakan perangkat temuannya sendiri untuk mengukur.

Dia menggunakan tiang yang ditandai untuk mengukur kedalaman salju, dan papan luncur salju, yang dia bersihkan dua kali sehari, sebagai alat mengukur hujan salju setiap hari. Barr juga membuat catatan dari kedatangan pertama hewan di musim semi, dan ketika tanah pertama muncul kembali setelah salju cair.

Dalam jurnal terpisah, bar billy yang telah berusia 65 tahun itu telah membuat catatan rinci tentang longsoran, ia mengamati lembah, sebuah cara yang banyak dipertimbangkan untuk menjadi data yang paling komprehensif tentang longsoran alami di dunia.

"Kita akan memiliki tahun di mana ada banyak salju di tanah, dan kemudian kita kehilangan salju lebih cepat dari tahun-tahun sebelumnya, kita memiliki kurang banyak salju oleh karena itu jauh lebih hangat keadaan kita sekarang." Pesan barr.

Barr keluar tidak untuk membuktikan apa-apa, ketika ia pertama kali mulai cermat merekam data. Tidak ada yang secara logis dapat menuduh dia memiliki agenda tersembunyi, karena dia memulai proyeknya jauh sebelum orang-orang mulai meragukan tentang pemanasan global.

Baca Menarik Lainnya

Bagikan Pada Teman

Buka Komentar Facebook
Selesai Komentar