Jarang Olahraga Jadi Miskin Katanya

Jarang Olahraga Jadi Miskin Katanya

Jarang olahraga jadi miskin benar nggak ya, olahraga berdampak pada seluruh aspek kehidupan. Salah satu dampak negatif akibat jarang berolahraga adalah kondisi keuangan yang memburuk. Ketika seseorang berkomitmen waktu dalam berolahraga rutin, ternyata secara tidak langsung dapat mengurangi risiko pendapatannya menurun.

"Ini adalah faktor yang saling memengaruhi. Saat sibuk dengan pekerjaan dan tidak memiliki waktu olahraga, maka penerapan gaya hidup sehat terkendala," ujar spesialis kedokteran olahraga, dr. Rachmad Wishnu SpKO.

Saat olahraga terkendala, maka berdampak pada penurunan kondisi fisik. Hal itu juga berakibat pada manajemen stres, pola tidur serta diet yang tidak teratur.

"Kondisi fisik dan mental yang menurun dapat berdampak pada penyakit tidak menular (PTM). Maka segala sesuatunya menjadi menurun dari segi kualitas hidup bahkan keuangannya," kata Rachmad.

Produktivitas yang menurun, lanjut dia, akan mengakibatkan sulit bekerja. Hal ini membuat tubuh membutuhkan asupan obat lebih untuk mampu membantu gerak aktif. Di titik ini yang akhirnya membuat keuangan semakin menipis.

"Biaya tinggi pada pengobatan itu pasti menguras kantong. Dan, saat ini terjadi, tingkat kebahagiaan menurun sehingga penyakit menjadi sulit hilang," lanjut Rachmad. Nah jadi begitu saja dah alasannya.

Bacaan Menarik Lainnya

Bagikan Pada Teman

Buka Komentar Facebook
Selesai Komentar